Beberapa Penafsiran Batil Dari Kalimat Tauhid Laa Ilaaha Illallah

Untuk lebih memantapkan pemahaman kita terhadap makna kalimat tauhid yang mulia “Laa Ilaha Illallah“, maka di sini kami akan menjelaskan beberapa penafsiran yang batil dari kalimat tauhid ini. Karena sesuatu tidak akan bisa dikenali secara sempurna kecuali dengan mengenal lawannya, demikian pula kalimat tauhid yang mulia ini tidak akan bisa dipahami maknanya secara sempurna kecuali setelah mengenal dan memahami penafsiran-penafsiran yang batil yang dibuat oleh orang-orang yang berpenyakit hatinya terhadap kalimat tauhid ini.

Sebagaimana dikatakan oleh seorang penya`ir :

فَالضِّدُّ يُظْهِرُ حُسْنَهُ الضِّدُّ وَبِضِدِّهَا تَتَبَيَّنُ الْأَشْيَاءُ

“Sesuatu akan dinampakkan kebaikannya oleh kebalikannya dan dengan kebalikannyalah semua perkara bisa menjadi jelas”.

Dan sebagiannya lagi berkata :

عَرَفْتُ الشَّرَّ لاَ لِلشَّرِّوَلَكِنْ لِتَوَقِّيْهِ وَمَنْ لَمْ يَعْرِفِ الْخَيْرَ مِنَ الشَّرِّوَقَعَ فِيْهِ

“Saya mengetahui kejelekan bukan untuk kejelekan akan tetapi untuk menghindar darinya, karena barangsiapa yang tidak mengetahui kebaikan dari kejelekan maka dia akan terjatuh ke dalamnya (kejelekan tersebut)”.

Bahkan Allah Subhanahu wa Ta’ala telah homenetapkan dalam firmannya :

وَكَذَلِكَ نُفَصِّلُ الْآيَاتِ وَلِتَسْتَبِينَ سَبِيلُ الْمُجْرِمِينَ

“Dan demikianlah Kami terangkan ayat-ayat (Al Qur’an) dan supaya jelas jalannya orang-orang yang berdosa”. (QS. Al-An’am : 55)

Berkata As-Sa’dy dalam Tafsirnya : ““Dan demikianlah Kami terangkan ayat-ayat (Al Qur’an)” Yakni kami menjelaskan, menerangkan dan membedakan antara jalan hidayah dan kesesatan dan (antara jalan) penyelewengan dan petunjuk, agar orang-orang yang diberi hidayah bisa mendapatkan hidayah dengannya dan agar semakin nampak kebenaran yang harus untuk diikuti. “dan supaya jelas jalannya orang-orang yang berdosa” yang mengantarkan kepada kemurkaan Allah dan siksaanNya, karena jalannya orang-orang yang mujrim jika telah nampak dan jelas maka mudah untuk menghindari dan menjauh darinya, berbeda kalau jalan mereka masih kabur dan kurang jelas, karena dengan demikian maksud yang mulia ini (menjauh darinya dan agar jelas jalannya orang-orang yang sholeh) tidak bisa terwujud”.

Berikut pemaknaan yang batil dari kalimat tauhid ini yang banyak tersebar dan sering didengang-dengungkan di tengah-tengah kaum muslimin saat ini :

1. Tidak ada yang ada kecuali Allah. (Laa Mawjuda Illallah)

Makna ini adalah makna yang paling batil dari semua makna-makna batil yang ada, penafsiran ini disebarkan oleh orang-orang tashawwuf yang berpemahaman wihdatul wujud (Allah menyatu dengan makhlukNya) wal’iy adzu billah. Sisi kebatilannya dilihat dari beberapa sisi :
Mengartikan ilah sebagai mawjud (yang ada) sedangkan makna yang benar adalah bermakna ma’bud (yang disembah).
Meniadakan khobar dari laa dan ini adalah kesalahan dari sisi bahasa sekaligus dalil akan rusaknya penafsiran ini dari sisi syari’at. Lihat makna laa Ilaha illallah pada edisi perdana.
Mengharuskan semua yang ada berupa manusia –dengan berbagai macam jenisnya-, binatang dan tumbuh-tumbuhan bahkan benda-benda mati semuanya adalah Allah, karena semuanya ada dan disaksikan, Maha Tinggi Allah dari apa yang mereka sifatkan. Keyakinan ini kalau diyakini membuat pelakunya keluar dari Islam dan lebih kafir dari pada Nashrani yang hanya memiliki tiga Tuhan sedangkan orang yang berkeyakinan seperti ini memiliki Tuhan yang tidak terbatas, maka apakah ada lagi kesesatan yang lebih mengerikan setelahnya?!.
Atau mengharuskan hanya Allah yang ada sedangkan kita semua sebagai manusia dan seluruh makhlukNya mereka anggap tidak ada dan ini jelas kebatilannya dari sisi akal, hiss (panca indera) terlebih lagi dari sisi syari’at.

2. Tidak ada yang disembah yang ada kecuali Allah. (Laa ma’buda mawjudun illallah)

Makna dan tafsiran ini umumnya dikemukakan oleh sebagian ahli bahasa yang tidak memahami secara benar makna Laa Ilaaha Illallah. Mereka mendahulukan sisi bahasa semata-mata tanpa memperdulikan sisi syariatnya. Makna ini muncul karena mereka menyatakan bahwa khobar yang terbuang adalah kata mawjudun atau kaainun yang berarti “ada”, sebagaimana yang biasa mereka sebutkan ketika menyebutkan taqdir (makna penyempurna) dari suatu kalimat, padahal takdir yang benar adalah haqqun atau bihaqqin sebagaimana telah dijelaskan sebelumnya. Kemudian dari sisiyang lain, tafsiran ini menyelisihi kenyataan karena manusia di dunia ini –baik kaum musyrikin di zaman Nabi maupun kaum musyrikin zaman sekarang- ada yang menyembah sembahan lain selain Allah seperti dukun, keris, jimat, kuburan, sapi, jin, patung-patung dan lain-lainnya tidak terhitung, maka tidaklah benar kalau dikatakan yang disembah manusia hanyalah Allah saja. Kemudian dari sisi yang ketiga mengharuskan bahwa semua sembahan yang ada di dunia ini –baik yang berhak disembah maupun yang batil- semuanya adalah Allah dan cukuplah ini sebagai suatu kesesatan yang nyata.

3. Mengeluarkan keyakinan yang rusak atas segala sesuatu dan memasukkan keyakinan yang benar atas Allah. (Ikhrojul yaqin al-fasid ‘alal asyya` wa idkholil yaqin ash-shodiq alalllah)

Penafsiran ini juga batil baik dari sisi bahasa –sebagaimana yang telah berlalu- terlebih lagi dari sisi syari’at. Lagi pula amalan seperti ini yaitu hanya meyakini Allah ‘Azza Wa Jalla dan mengeluarkan keyakinan tentang selainNya adalah perkara yang tidak mungkin terjadi karena sesungguhnya keyakinan itu tsabit (tetap) pada selain Allah Subhanahu wa Ta’ala, sebagaimana firmanNya dalam surah At-Takatsur ayat 6-7 :

لَتَرَوُنَّ الْجَحِيْمَ ثُمَّ لَتَرَوُنَّهَا عَيْنَ الْيَقِيْنِ

“Niscaya kamu benar-benar akan melihat neraka Jahim dan sesungguhnya kamu benar-benar akan melihatnya dengan ‘ainul yaqin (melihat dengan mata kepala sendiri sehingga menimbulkan keyakinan yang kuat)”.

Maka meyakini sesuatu yang terjadi dan merupakan kenyataan yang diketahui tidaklah menafikan tauhid.
Tidak ada Tuhan selain Allah (Laa Robba illallah)

Ini juga adalah penafsiran yang batil dan di bawahnya ada beberapa penafsiran yang batil yang semuanya kembali kepada makna ini, yaitu :

  • Tidak ada pencipta selain Allah (Laa Kholiqa illallah)
  • Tidak ada yang menguasai atau memberi rezki kecuali Allah (Laa malika aw roziqa illallah)
  • Tidak ada yang sanggup mengadakan yang baru kecuali Allah (Laa qodira ’alal ikhtiro’ illallah) dan ini adalah penafsiran para ahli kalam dan filsafat.

Ketiga makna ini dan makna-makna yang semisalnya kita katakan bisa kembali kepada penafsiran tidak ada Tuhan selain Allah (Laa Robba illallah) , karena kata robbun (Tuhan) secara bahasa Arab mencakup 3 makna, yaitu Al-Kholiq (pencipta), Al-Malik (penguasa) dan Al-Mudabbir (pengatur) maka siapa yang meyakini bahwa Allah adalah Tuhannya berarti dia meyakini bahwa hanya Allah yang menciptakan dia, hanya Allah yang menguasai dia dan hanya Allah yang mengatur dirinya beserta seluruh makhluk.

Setelah ini dipahami, maka ketahuilah bahwa makna kalimat ini ’Tidak ada Tuhan selain Allah’ adalah benar, hanya saja yang bermasalah dan yang merupakan kebatilan kalau kalimat ini dijadikan sebagai makna kalimat tauhid laa ilaha illallah. Karena kalau kalimat tauhid ditafsirkan dengan penafsiran seperti ini maka berarti siapa saja yang telah mengakui hanya Allah sebagai Robb (Tuhan) –yakni sebagai pencipta, penguasa dan pengatur- maka berarti dia telah berlaa ilaha illallah atau telah masuk Islam, padahal orang-orang musyrikin dan ahlul kitab (Yahudi dan Nashrani) bahkan seluruh makhluk -kecuali beberapa kelompok kecil dari manusia- dari dahulu sampai sekarang semuanya mengakui bahwa ’Tidak ada Tuhan selain Allah’. Mereka tidak pernah ada yang mengatakan apalagi meyakini bahwa ada pencipta selain Allah atau ada yang menguasai dan mengatur alam semesta selain Allah, tidak sama sekali akan tetapi bersamaan dengan semua keyakinan di atas –yakni keyakinan hanya Allah sebagai pencipta, penguasa dan pengatur alam semesta tanpa selainnya atau dengan kalimat lebih ringkas keyakinan bahwa tidak ada Tuhan selain Allah-, mereka tetap dikatakan musyrik dan kafir, tetap diperangi oleh Rasulullah Shollallahu ‘alaihi wa ‘ala alihi wasallam dan tetap diperintahkan untuk mengucapkan Laa ilaha illalah, menunjukkan bukan makna ini yang diinginkan dari kalimat tauhid yang mulia ini.

Berkata Al-Imam Muhammad bin ’Abdil Wahhab rahimahullah dalam Al-Qowa’idul Arba’ : “Kaidah yang pertama : Engkau harus mengetahui bahwa sesungguhnya orang-orang kafir yang diperangi oleh Rasulullah Shollallahu ‘alaihi wa ‘ala alihi wasallam mereka mengakui bahwa sesungguhnya Allah hanya Dialah Pencipta, Pemberi rezki, Yang Menghidupkan dan Mematikan serta Yang Memberikan manfaat dan Yang Memberikan bahaya dan Yang Mengatur semua perkara. Akan tetapi semua pengakuan tersebut tidaklah memasukkan mereka ke dalam Islam“.

Dan beliau juga berkata di awal kitab Kasyfusy Syubhat : “… maka mereka orang-orang musyrikin itu bersaksi bahwa sesungguhnya Allah hanya Dialah Yang Mencipta satu-satunya tidak ada tandingan bagiNya, dan bahwa tidak ada yang memberi rezki kecuali Dia, tidak ada yang menghidupkan dan mematikan kecuali Dia, tidak ada yang mengatur semua perkara kecuali Dia dan bahwa semua langit-langit beserta siapa yang berada di dalamnya dan juga bumi-bumi yang tujuh beserta siapa yang berada di dalamnya, semuanya adalah hamba Allah serta di bawah pengaturan dan kekuasaanNya“.

Berikut beberapa dalil-dalil dari Al-Qur`an yang menunjukkan dengan sangat jelas bahwa orang-orang yang telah dihukumi oleh Allah dan RasulNya sebagai orang kafir ternyata mereka meyakini bahwa ’Tidak ada Tuhan selain Allah’ :
Surah Luqm an ayat 25 :

وَلَئِن سَأَلْتَهُمْ مَنْ خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضَ لَيَقُوْلُنَّ اللهُ

“Dan sesungguhnya jika kamu tanyakan kepada mereka : “Siapakah yang menciptakan langit dan bumi?” Tentu mereka akan menjawab : “Allah””.
Surah Y unus ayat 31 :

قُلْ مَنْ يَرْزُقُكُمْ مِنَ السَّمَاءِ وَالْأَرْضِ أَمَّنْ يَمْلِكُ السَّمْعَ وَالْأَبْصَارَ وَمَنْ يُخْرِجُ الْحَيَّ مِنَ الْمَيِّتِ وَيُخْرِجُ الْمَيِّتَ مِنَ الْحَيِّ وَمَنْ يُدَبِّرُ الْأَمْرَ فَسَيَقُولُونَ اللَّهُ فَقُلْ أَفَلَا تَتَّقُونَ

“Katakanlah: “Siapakah yang memberi rezki kepadamu dari langit dan bumi, atau siapakah yang kuasa (menciptakan) pendengaran dan penglihatan, dan siapakah yang mengeluarkan yang hidup dari yang mati dan mengeluarkan yang mati dari yang hidup dan siapakah yang mengatur segala urusan?” Maka mereka akan menjawab: “Allah”. Maka katakanlah: “Mengapa kamu tidak bertakwa (kepada-Nya)?”.
Surah Al-Mu`min un ayat 84-89 :

قُلْ لِمَنِ الْأَرْضُ وَمَنْ فِيهَا إِنْ كُنْتُمْ تَعْلَمُونَ. سَيَقُولُونَ لِلَّهِ قُلْ أَفَلَا تَذَكَّرُونَ. قُلْ مَنْ رَبُّ السَّمَوَاتِ السَّبْعِ وَرَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ. سَيَقُولُونَ لِلَّهِ قُلْ أَفَلَا تَتَّقُونَ. قُلْ مَنْ بِيَدِهِ مَلَكُوتُ كُلِّ شَيْءٍ وَهُوَ يُجِيرُ وَلَا يُجَارُ عَلَيْهِ إِنْ كُنْتُمْ تَعْلَمُونَ. سَيَقُولُونَ لِلَّهِ قُلْ فَأَنَّى تُسْحَرُونَ

“Katakanlah: “Kepunyaan siapakah bumi ini, dan semua yang ada padanya, jika kamu mengetahui?” Mereka akan menjawab: “Kepunyaan Allah.” Katakanlah: “Maka apakah kamu tidak ingat?” Katakanlah: “Siapakah Tuhannya langit yang tujuh dan Tuhannya `Arsy yang besar?” Mereka akan menjawab: “Allah.” Katakanlah: “Maka apakah kamu tidak bertakwa?” Katakanlah: “Siapakah yang di tangan-Nya berada kekuasaan atas segala sesuatu sedang Dia melindungi, tetapi tidak ada yang dapat dilindungi dari (azab)-Nya, jika kamu mengetahui?” Mereka akan menjawab: “Allah.” Katakanlah: “(Kalau demikian), maka dari jalan manakah kamu ditipu?”“.

Maka lihatlah –semoga Allah merahmatimu- bagaimana mereka kaum musyrikin meyakini hanya Allah yang mencipta, menguasai, mengatur alam semesta dan mengakui semua sifat-sifat keTuhanan Allah akan tetapi bersamaan dengan itu Allah Subhanahu wa Ta’ala tetap menafikan (meniadakan) dari mereka ketakwaan dan keIslaman sepanjang mereka tidak menyerahkan seluruh ibadahnya hanya kepadaNya. Oleh karena itulah Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman :

وَمَا يُؤْمِنُ أَكْثَرُهُمْ بِاللَّهِ إِلَّا وَهُمْ مُشْرِكُونَ

“Dan tidaklah kebanyakan mereka beriman kepada (keTuhanan) Allah, melainkan dalam keadaan mempersekutukan Allah (dalam peribadahan)“. ( QS. Yusuf : 106 )
Surah Al-Isro` ayat 102 :

قَالَ لَقَدْ عَلِمْتَ مَا أَنْزَلَ هَؤُلَاءِ إِلَّا رَبُّ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضِ بَصَائِرَ

“Musa menjawab: “Sesungguhnya kamu telah mengetahui, bahwa tiada yang menurunkan mu`jizat-mu`jizat itu kecuali Tuhannya langit-langit dan bumi sebagai bukti-bukti yang nyata”“.

Maka di sini Nabi Musa ’alaihissalam memastikan bahwa Fir’aun meyakini bahwa Allah adalah Tuhannya langit-langit dan bumi dan tidak mungkin seorang Nabi berdusta. Maka adapun perkataan Fir’aun :

أَنَا رَبُّكُمُ الْأَعْلَى

“Akulah Tuhanmu yang paling tinggi“. ( QS. An-N azi’at : 24 )

dan juga perkataannya :

وَمَا رَبُّ الْعَالَمِينَ

“ Siapa Tuhan semesta alam itu?”. ( QS. Asy-Syu’aro` : 23 )

maka kedua perkataan ini hanyalah perkataan pura-pura tidak tahu tentangnya, karena Allah Subhanahu wa Ta’ala yang telah menciptakan dirinya dan paling mengetahui tentang dirinya daripada dirinya sendiri telah mengungkapkan isi hati Fir’aun dalam firmanNya :

وَجَحَدُوا بِهَا وَاسْتَيْقَنَتْهَا أَنْفُسُهُمْ ظُلْمًا وَعُلُوًّا

“Dan mereka mengingkarinya karena kezaliman dan kesombongan (mereka) padahal hati mereka meyakini (kebenaran) nya“. ( QS. An-Naml : 14 )

Maka Fir’aun –bersamaan dengan kekafiran dia yang sudah mencapai puncaknya- tidak bisa mengingkari apa yang ada di dalam hatinya berupa keyakinan akan keTuhanan Allah Subhanahu wa Ta’ala.
Surah Hijr ayat 36 :

قَالَ رَبِّ فَأَنْظِرْنِي إِلَى يَوْمِ يُبْعَثُونَ

“Berkata iblis: “Ya Tuhanku, (kalau begitu) maka beri tangguhlah kepadaku sampai hari (manusia) dibangkitkan”“.

dan Iblis juga berkata :

إِنِّي بَرِيءٌ مِنْكَ إِنِّي أَخَافُ اللَّهَ رَبَّ الْعَالَمِينَ

“Sesungguhnya aku berlepas diri dari kamu karena sesungguhnya aku takut kepada Allah Tuhan semesta alam“. ( QS. Al-Hasyr : 16 )

Dari dua ayat ini dan ayat-ayat yang semisalnya dalam Al-Qur`an kita bisa melihat bagaimana Iblis yang merupakan sumber semua kesesatan dan kerusakan baik di langit maupun di bumi juga masih mengimani keTuhanan Allah Subhanahu wa Ta’ala dan takut kepadaNya, bahkan dia sanggup untuk bersumpah hanya dengan menggunakan nama Allah sebagaimana dalam firmanNya :

قَالَ فَبِعِزَّتِكَ لَأُغْوِيَنَّهُمْ أَجْمَعِينَ

“Iblis menjawab: “Demi kekuasaan Engkau aku akan menyesatkan mereka semuanya ” “. ( QS. Shood : 82 )

Akan tetapi bersamaan dengan itu Allah Subhanahu wa Ta’ala tidak menganggapnya sama sekali karena dia meninggalkan penyembahan hanya kepadaNya.

Semua ayat di atas menunjukkan bahwa keyakinan akan keTuhanan Allah tidak diingkari oleh kaum musyrikin demikian pula pimpinan mereka Iblis, dan hal ini tidak lain karena Allah Subhanahu wa Ta’ala telah menjadikan keyakinan ini sebagai fitrah seluruh makhluk yang tidak akan pernah berubah. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman :

فِطْرَةَ اللَّهِ الَّتِي فَطَرَ النَّاسَ عَلَيْهَا لَا تَبْدِيلَ لِخَلْقِ اللَّهِ

“(tetaplah atas) fitrah Allah yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada perubahan pada fitrah Allah“. ( QS. Ar-Ruum : 30 )

وَإِذْ أَخَذَ رَبُّكَ مِنْ بَنِي ءَادَمَ مِنْ ظُهُورِهِمْ ذُرِّيَّتَهُمْ وَأَشْهَدَهُمْ عَلَى أَنْفُسِهِمْ أَلَسْتُ بِرَبِّكُمْ قَالُوا بَلَى شَهِدْنَا أَنْ تَقُولُوا يَوْمَ الْقِيَامَةِ إِنَّا كُنَّا عَنْ هَذَا غَافِلِينَ

“ Dan (ingatlah), ketika Tuhanmu mengeluarkan keturunan anak-anak Adam dari sulbi mereka dan Allah mengambil kesaksian terhadap jiwa mereka (seraya berfirman): “Bukankah Aku ini Tuhanmu?” Mereka menjawab: “Betul (Engkau Tuhan kami), kami menjadi saksi”. (Kami lakukan yang demikian itu) agar di hari kiamat kamu tidak mengatakan: “Sesungguhnya kami (bani Adam) adalah orang-orang yang lengah terhadap ini (keesaan Tuhan)”“. ( QS. Al-A’r af : 172 )

Oleh karena itulah para Rasul tidak diutus untuk menyuruh mereka mengakui Allah sebagai Tuhan akan tetapi untuk menyerukan kepada mereka agar mereka hanya menyembah kepada Allah dan meninggalkan semua sembahan selainNya.

Sumber : http://www.almakassari.com

Posted on Juni 13, 2012, in Aqidah, Uncategorized. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: